Satu Tips Simple untuk Meyakinkan Orang Lain

By David Pranata | Tips Komunikasi

Join Yuk! Publik Training Speak with Power - Jakarta, 4 Sept 2019 - Info Detil & Registrasi

Mar 21

Apakah permintaan Anda sering ditolak? Bisa saja hal ini terjadi karena sudut pandang Anda ketika meyakinkan orang lain kurang tepat. Apa maksudnya? Simak saja pencerahannya berikut.

Pastikan sudut pandang Anda tepat ketika meyakinkan orang lain

Dalam pekerjaan atau kehidupan sehari – hari sering kita harus meyakinkan atau meminta orang lain melakukan sesuatu untuk kita. Berikut adalah contoh – contohnya:

  • Anda meminta data dari rekan kerja di bagian lain (karena Anda butuh datanya untuk pekerjaan Anda)
  • Anda mengajukan proposal perbaikan kepada atasan Anda
  • Jikalau profesi Anda adalah sales / marketing, Anda meminta customer untuk membeli produk Anda

Saat Anda jago meyakinkan orang lain, maka itu berarti Anda akan lebih sering mendapatkan apa yang Anda inginkan. Atau singkatnya peluang Anda untuk sukses akan lebih besar.

Akan tetapi sering orang melakukan satu kesalahan simple berikut ketika sedang meyakinkan orang lain. Supaya pembahasan lebih mantap, langsung saya bawakan dalam satu contoh ilustrasi ya!

Ini Skenario Ceritanya…

Misalkan saja Anda bekerja sebagai staff akunting di sebuah perusahaan. Saat ini mendekati akhir tahun di mana Anda harus menyusun budget untuk planning tahun depan. Oleh keperluan ini tentunya Anda membutuhkan data – data dari pihak – pihak terkait supaya bisa menyusun laporan budget ini dengan tepat.

Salah satu data yang Anda butuhkan berasal dari Sales Manager (yang sekarang ini sedang sibuk – sibuknya mengejar target sales akhir tahun). Setiap kali Anda meminta data proyeksi budget, dia selalu mengelak dengan 1001 macam alasan, misalnya saja:

  • Waduh.. lagi sibuk banget nih! Semua customer juga lagi kejar – kejar supaya ordernya cepat dikirim. Nanti saja ya!
  • Tanggung jawab utama saya sebagai Sales Manager kan berjualan, bukan menyusun budget.
  • Sudah..  angka – angkanya diisi saja sendiri deh. Sekarang saya lagi sibuk banget nih!

Jika Anda yang menjadi staff akunting perusahaan tersebut apa yang Anda lakukan?

Kondisi di atas adalah satu skenario role play yang sering saya gunakan dalam training “Communication Made Easy”. Sebagian besar peserta melakukan kesalahan berikut yang akhirnya membuat mereka gagal meyakinkan si Sales Manager.

Yuk kita pelajari bersama – sama kesalahan yang sering terjadi (beserta cara yang tepat melakukannya)

Sudut Pandang yang Keliru Ketika Meyakinkan Orang Lain

Berikut adalah contoh – contoh cara keliru yang sering diucapkan oleh si staff akunting ketika mencoba meyakinkan Sales Manager:

  • Pak, bisa minta tolong serahkan budgetnya, saya sudah dikejar – kejar deadline nih.
  • Pak, saya tidak bisa mengerjakan pekerjaan saya kalau data dari bapak tidak masuk.
  • Pak bisa – bisa pekerjaan saya tidak selesai lo jika saya tidak dapat data – data dari bapak. Tolong lah Pak, nanti saya bisa – bisa diomelin sama atasan saya.

Tahukah Anda kesalahan serupa apa yang ada pada percakapan di atas? Yup.. kesalahannya adalah dalam sudut pandang saat meyakinkan orang lain. Mereka mencoba meyakinkan dengan menggunakan kepentingan mereka sendiri.

Coba Anda cermati, kata – kata “sudah dikejar – kejar deadline”, “tidak bisa mengerjakan pekerjaan saya” dan “pekerjaan saya tidak selesai.. diomelin sama atasan”. Semuanya itu berdasarkan kepentingan dari si peminta (staff akunting).

Kesalahan yang sering terjadi adalah si peminta berusaha meyakinkan orang lain dengan menggunakan sudut pandang / kepentingan dirinya sendiri.

Ini adalah satu cara yang terbukti kurang efektif (bahkan termasuk kesalahan yang sering terjadi) ketika kita harus meyakinkan orang lain. Let’s Face It. Orang sering tidak peduli dengan kepentingan atau situasi Anda. Itu bukanlah hal yang mereka pikirkan atau prioritas utama mereka.

Berikut saya berikan contoh – contoh lain (yang saya alami sendiri) ketika mendapati orang mencoba meyakinkan dan melakukan kesalahan yang serupa:

  • Sales Persh Investasi: Pak, kapan bisa janji ketemu? Nanti saya ceritakan tentang perusahaan saya. Tolong Pak, supaya saya bisa dapat poin
  • Sales: Tolong beli barang saya Pak, supaya target penjualan saya bulan ini bisa tercapai
  • Mahasiswa praktek: Tolong barang saya dibeli Pak, kalau tidak saya bakal dapat nilai jelek dari dosen. Ayo Pak, masa tidak kasihan sih dengan saya

Kalau memang kondisinya seperti itu (dan sebagian besar orang membuat kesalahan serupa), lalu bagaimana sudut pandang cara meyakinkan yang tepat?

Sudut Pandang yang Tepat Ketika Meyakinkan Orang Lain

Ketika meyakinkan orang lain jangan lupa untuk menggunakan formula “WIIFM = What’s in It For Me” yang artinya kurang lebih adalah “Apa sih Pentingnya ini Untuk-ku?”.

Untuk meyakinkan orang lain, selalu carilah dahulu kepentingan mereka. Setelah Anda menemukannya, gunakan kepentingan tersebut untuk meyakinkan mereka. 

Mari kita kembali ke contoh si staff akunting di atas, menurut Anda apakah si Sales Manager memiliki kepentingan dalam hal penyusunan budget perusahaan? Tentu saja, berikut adalah contoh – contoh-nya:

  • Dengan memberikan data budget yang sesuai maka tahun depan departemen-nya juga akan mendapat alokasi dana yang sesuai
  • Menyelesaikan laporan budget tepat waktu bisa membuat dia dipuji pimpinan perusahaan 

Setelah Anda bisa menemukan / mengidentifikasi kepentingan maka gunakanlah kepentingan tersebut untuk meyakinkan, berikut adalah contohnya:

Pak, apakah laporan sales budgetnya sudah ada? Saya butuh data – datanya, soalnya begini.. Pencapaian sales Bapak di tahun ini kan bagus dan meningkat dari tahun lalu. Jika Bapak bisa menyusun rencana budget sekarang maka nanti alokasi dana tahun depan untuk dept sales juga bisa meningkat sesuai dengan kebutuhan Bapak.

Sayang kan Pak.. kalau misalkan tahun depan tidak dapat alokasi dana yang tepat cuma hanya karena rencana budgetnya tidak ada atau belum tersusun dengan baik?

Bagaimana menurut Anda? Apakah permintaan di atas lebih efektif dibanding yang sebelumnya? Atau mungkin Anda punya usulan lain untuk membuatnya lebih efektif lagi?

Silahkan sharing di kolom komentar jika Anda punya pendapat atau usulan lain ya.. Mari kita bersama – sama belajar.

Apakah Permintaan Saya akan langsung Disetujui?

Saat ini mungkin Anda bertanya “Pak, apakah jika saya menerapkan teknik di atas, permintaan saya akan langsung disetujui oleh lawan bicara?”

Jawabannya adalah …. “Tentu saja tidak” 🙂

Komunikasi dan persuasi bukanlah sebuah ilmu eksak yang hasilnya akan selalu pasti. Justru kalau 100% permintaan langsung disetujui itu malahan berbahaya (bahkan nanti malah disebut ilmu gendam 🙂 )

Akan tetapi dengan menerapkan sudut pandang yang tepat dalam meyakinkan orang lain ini akan membuat persentase keberhasilan Anda dalam meyakinkan orang lain meningkat.

Selain itu Anda juga tidak akan membuat orang lain ilfil ketika mendengar permintaan Anda. Mereka justru bisa melihat manfaat nyata dari mengikuti permintaan Anda.

Selamat menerapkan ilmunya ya! Silahkan berpartisipasi juga di kolom komentar jika Anda memiliki tips – tips lain yang membuat meyakinkan orang lain menjadi lebih efektif.

Follow

About the Author

Halo, Saya David Pranata seorang trainer dan writer. Harapan saya adalah blog ini mampu menbantu Anda mengkomunikasikan keinginan, kebutuhan dan perasaan dengan jelas dan percaya diri - "Speak & Express What Matter Most"